18 Februari 2017

NHW 04: Mendidik dengan Kekuatan Fitrah

Posted by Basmah Thariq at 17.21.00
Bismillaahirrahmaanirrahiim
Memasuki pekan ke-empat di kelas Matrikulasi, rasanya tak semudah mengerjakan Nice Homework di pekan-pekan sebelumnya. Hingga menjelang batas deadline, baru bisa mengumpulkan keberanian untuk menuliskan ini. 
*
Bunda, mendidik bukanlah menjejalkan, mengajarkan, mengisi dan sebagainya. Tetapi pendidikan, sejatinya adalah proses membangkitkan, menyadarkan, menguatkan fitrah anak kita sendiri.Lebih penting mana membuat anak bergairah belajar dan bernalar atau menguasai banyak pelajaran, lebih penting mana membuat mereka cinta buku atau menggegas untuk bisa membaca.

Deg!
Penggalan kata yang saya temui ini, seperti mengingatkan saya di awal-awal melahap beragam konsep pendidikan apa yang “tepat” untuk mengantarkan dou-A Hafizhah ke depannya. Di tengah kegalauan saat itu, sebab paling mendasarnya karena latah dengan “ilmu kekinian” sebagaimana Ibu Septi paparkan pada Matrikulasi IIP 4. Dan belum terarah oleh misi hidup secara individu. Sampai Allah menegur saya ketika suami men-download-kan dan men-shared sebuah kajian mengenai Beginilah Seharusnya Sistem Pendidikan Kita oleh Ust. Budi Ashari, Lc di Parenting Nabawiyah. Rasanya, seperti ditenggelamkan. 
*
This is it! The Nice Homework yang membuat saya maju mundur cantik.. Mulai dari merenung, membaca berkali-kali, kemudian mengetik, kemudian menghapus, kemudian mengetik lagi, menghapus lagi, mengetik lagi sambil menelaah, menerka-nerka, dan meratapi semua Nice Homework yang telah saya lalui. *seperti mengerjakan skripsi

Bunda dan calon bunda peserta matrikulasi IIP, masih semangat belajar?

Kali ini kita akan masuk tahap #4 dari proses belajar kita. Setelah bunda berdiskusi seru seputar mendidik anak dengan kekuatan fitrah , maka sekarang kita akan mulai mempraktekkan ilmu tersebut satu persatu.

a.      Mari kita lihat kembali Nice Homework #1, apakah sampai hari ini anda tetap memilih jurusan ilmu tersebut di Universitas Kehidupan ini? Atau setelah merenung beberapa minggu ini, anda ingin mengubah jurusan ilmu yang akan dikuasai?

In syaa Allah, akan tetap menekuni ilmu parenting di Universitas Kehidupan tersebab melekatnya seorang istri dan juga ibu, atas izin Allah.

b.   Mari kita lihat Nice Homework #2,  sudahkah kita belajar konsisten untuk mengisi checklist harian kita? Checklist ini sebagai sarana kita untuk senantiasa terpicu “memantaskan diri” setiap saat. Latih dengan keras diri anda, agar lingkungan sekitar menjadi lunak terhadap diri kita.

Pada Checklist Indikator Profesionalisme Perempuan di NHW #2, ketika susunan indikator telah terbentuk, sengaja menyampaikan pada suami apa-apa yang perlu menjadi tolak ukur di kehidupan saya, baik secara pribadi, istri maupun ibu. Tujuan penyampaian ini untuk bekerja sama pada saling mengingatkan menggeluti keseharian. Istiqamah diperlukan ketika kita melakukan kebaikan. Meski setahap demi setahap yang sifatnya mungkin sangat kecil. Bahkan adakalanya perlu "dipaksakan" jika itu sifatnya wajib. Maka, menjemput kebaikan dan ketaatan diperlukan orang-orang sekitarnya, sebagai bagian yang akan mendapatkan efek dari kebaikan yang kita lakukan.

c.    Baca dan renungkan kembali  Nice Homework #3, apakah sudah terbayang apa kira-kira maksud Allah menciptakan kita di muka bumi ini? Kalau sudah, maka tetapkan bidang yang  akan kita kuasai, sehingga peran hidup anda akan makin terlihat.

Melalui perjalanan selama seperempat abad di bumi Allah, 'alaa bi idznillah, banyak yang patut disyukuri. Beriringan dengan sabar yang tak jarang perlu didiktekan. Dan ada beragam ibrah dan hikmah tentunya di tiap lini kehidupan yang saya lalui. Alhamdulillaah…

Move on, atau istilah ber-hijrah, satu tahapan yang saya lalui dari beragam pilihan, yang menjadikan sebuah keputusan terbesar dalam kehidupan saya setelah separuh dien ini terpenuhi. Menjadi IRT sepenuhnya, alhamdulillah anugerah. Maka senang pada aktivitas rumahan seperti menemukan fitrahnya seorang istri dan ibu yang sesungguhnya.

Sempat silau akan karir wanita karir di luar, namun Allah menunjuki jalan saya pada proses kehamilan, kelahiran anak, menyusui, dll. Seolah Ia ingin menarik kesadaran saya pada fitrah sesungguhnya seorang perempuan. Bukan sebatas menjalani mem-besar-kan manusia. Tapi ada peran yang perlu dijemput dalam proses menyandang status ibu, yaitu melahirkan peradaban. Generasi terbaik bergantung pada ibu yang mumpuni akan ilmu dengan berbekal iman.

Ketika menyadarkan diri akan ke"khalifah"an dalam porsi masing-masing, di muka bumi Allah, maka tujuan hidup muaranya pada mengenali hakikat diri dan memberikan kebermanfaatan baik untuk diri dan orang sekitar dengan ridha Allah. Sebab, betapa banyak orang yang bergegas pada kebaikan dan menebar kebermanfaatan, tapi belum tentu menuju pada ketaatan sang Khaliq.

Mengambil peran berdasarkan fitrah yang telah Allah anugerahkan pada saya sebagai perempuan, tak kan jauh sesuai dengan amanah yang sedang diemban. Tak semudah menuliskan memang, tapi menuliskannya untuk memantaskan diri. Untuk menyadarkan diri betapa hari ini, "ghazwul fikr" begitu nyata adanya. Merenggut pemikiran banyak kaum perempuan. Hingga lupa fitrah sesungguhnya. Dan secara tidak langsung, fitrah-fitrah anak yang terlahir dari rahimnya, harus terbenamkan. Tergadaikan oleh dunia yang tak seberapa. Allaahul musta'an. Maka, inilah misi kehidupan yang sedang saya catutkan pada diri saya sendiri. Tak ingin muluk-muluk, meski ada title di setelah nama. Menjadi ibu professional, in syaa Allah itulah misi hidup.

Bidang: Istri dan ibu yang senang menulis yang berkaitan pada Ilmu parenting
Peran: Ibu rumah tangga –In syaa Allah yang amanah-, Penulis/blogger, dan thalabul 'ilmu (penuntut ilmu)

d.    Setelah menemukan 3 hal tersebut,  susunlah ilmu-ilmu apa saja yang diperlukan untuk menjalankan misi hidup tersebut. Tetapkan Milestone untuk memandu setiap perjalanan anda menjalankan Misi Hidup.

Jauh dari sebelum menikah, ilmu parenting menjadi hal yang menarik untuk ditekuni. Mengingat latar belakang ilmu pendidikan yang mengarah pada pola anak, cara mendidik, manajemen kelas, dll, yang semakin terbuka lebar dalam hal pengasuhan anak ketika jauh sebelum kelahiran anak pertama. Selain mendalami ilmu kerumahtanggaan, hak dan kewajiban suami istri, mempelajari tentang kehamilan dan kelahiran, dan apa-apa yang menjadi kaitan menyambut bayi, saya dan melibatkan suami tuk mempelajari satu per satu. Benar-benar melek dan haus akan apa yang tengah kami persiapkan. Keputusan ingin full stay at home -meski dalam kehamilan pertama dan kedua masih menunaikan amanah di bangku S1, melahirkan, pemberian asupan terbaik seperti asi 2 tahun, MPASI homemade, sampai pada tahapan toilet training, menghadapi tantrum adalah beberapa hal yang sudah dan akan dilalui lagi, in syaa Allah. Mengingat kehadiran dou-A hafizhah yang hanya berjarak 1y9m, melewati beberapa tahapan adalah perjuangan.

Melek ilmu dan mendapatkan support dari suami adalah kunci yang kami berangkatkan in syaa Allah lillaah. Betapa saya dan suami saat ini sedang menikmati proses dalam mengurus rumah tangga. Dengan mendampingi kedua anak kami yang tumbuh kembang bersama. Dengan adanya lingkungan yang kondusif mendukung kesemua ini. Alhamdulillaah..

  • KM 0 – KM 7 (7 tahun): Menguasai Ilmu seputar Bunda Sayang. Hingga detik ini, saya masih terus belajar mengenai ilmu dasar pengasuhan anak. Sudah melewati beberapa episode di kehidupan anak-anak saat penyapih, toilet training, bahkan tantrum. Kini saatnya, saya beranjak ke langkah berikutnya yakni menumbuh kembangkan kekuatan anak sesuai fitrah yang dimiliki mereka. Tidak sulit tapi tidak mudah. Hanya perlu melatih diri agar senantiasa bersabar dalam menghadapi anak yang inginnya berganti-ganti. Namun satu hal yang saya pelajari kemudian, bahwa anak-anak saya tumbuh sesuai dengan yang saya dan suami contohkan. Maka langkah berikutnya adalah kami harus menjadi contoh yang baik sebagai refleksi dari yang kami harapkan.
  • KM 0 – KM 5: Menguasai Ilmu seputar Bunda Cekatan. Penting bagi saya untuk mampu me-manage waktu dengan baik dalam mengurus segala urusan rumah tangga. Karena Bunda cekatan sendiri yang berarti adalah ilmu dalam hal manajemen diri dan rumah tangga. Saya berharap antara passion dan urusan rumah tangga dapat berjalan beriringan. Sehingga di KM 5, saya sudah bisa merasakan ritme keseimbangan antara keduanya.
  • KM 5 – KM 8: Menguasai Ilmu seputar Bunda Produktif. Untuk Bunda Produktif ini, jujur, produktif bukan semata-mata dalam bentuk materi saja. Namun, bila menjurus pada materi/finansial, agaknya saya menunda dahulu. Saya tidak terlalu muluk-muluk dalam mencari pemasukan untuk keluarga. Saya percaya pada: Be Professional, Rezeki Will Follow. In syaa Allah, pemasukan keluarga, Allah tetap titipkan rezeki 100% ke suami tanpa atau dengan saya bekerja. Saya hanya ingin menikmati proses tumbuh kembang anak dahulu. Menikmati mendampingi suami dan anak-anak hingga menggapai usia yang layak untuk mandiri.
  • KM 5 – KM tak terhingga: Menguasai Ilmu seputar Bunda shaleha. Dalam hal ini, yang saya pahami mengenai Bunda Shalihah adalah proses menjalani kehidupan yang senantiasa dinamis yang mengarah pada kebaikan. Sehingga prosesnya seharusnya jauh dari sebelum menjadi ibu. Semoga melalui pendidikan yang orangtua saya tanamkan dahulu bermanfaat pada kehidupan saya di hari-hari dalam berumah tangga. Dengan menuliskan apa-apa yang menjadi Nice Homework yang telah saya lalui, menjadi proses saya lebih me-manage dan menjadikan skala prioritas dalam kehidupan.


e.   Koreksi kembali checklist anda di Nice Homework #2, apakah sudah anda masukkan waktu-waktu untuk mempelajari ilmu-ilmu tersebut di atas. Kalau belum segera ubah dan cantumkan.

Pada checklist, sudah saya cantumkan meski kurang spesifik dan men-detail. Ini akan menjadi catatan saya dalam pelaksanaan ke depan, in syaa Allah..

f.        Lakukan, lakukan, lakukan, lakukan

Bismillaah, semoga Allah memudahkan saya dalam menjemput setiap kebaikan-kebaikan ini. Karena menuliskan seperti menasehati diri.

 ***
Alhamdulillaahi rabbil 'aalamiin...
*lapkeringet...
Hanya memohon kemudahan ini kepada sebaik-baik Penolong, Allah ta'ala,  dalam menjalani kehidupan

Salam Ibu Pembelajar


Basmah Thariq / Ummu Asma'
 

Bianglala Basmah Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea