24 Maret 2017

NHW 09: Bunda sebagai Agen Perubahan

Posted by Basmah Thariq at 14.32.00 1 comments
Bismillaahirrahmaanirrahiim...
Alhamdulillaah..  Masih bisa dapat mengenyam ilmu pada kelas matrikulasi. Tentang Bunda sebagai Agen Perubahan. The last Nice Homework -mungkin ya- secara teori. Namun, Nice Homework ini menjadi PR di kehidupan saya. Adalah sebentuk cita-cita kecil yang tengah saya susun step by step dengan bantuan suami, bi idznillaah. Betapa banyak permasalahan hari ini yang sering kita dapati di sekitar yang bisa terpecahkan jika setiap keluarga berperan dalam perubahan kebaikan di masyarakat. Meskipun perubahan itu terlihat sederhana.
Saat menulis ini seperti pun membayangkan, sekiranya setiap ibu mengambil peran dalam membangun peradaban, maka wujudnya in syaa Allah akan dirasakan oleh keluarga dan masyarakat. Salah satu cara untuk mendukung bunda sebagai agen perubahan adalah dengan berempati yang kemudian dibarengi dengan passion masing-masing yang bisa mendukung.
*
Social venture adalah suatu usaha yang didirikan oleh seorang social enterpreneur baik secara individu maupun organisasi yang bertujuan untuk memberikan solusi sistemik untuk mencapai tujuan sosial yang berkelanjutan.

Sedangkan social enterpreneur adalah orang yg menyelesaikan isu sosial di sekitarnya menggunakan kemampuan enterpreneur.

Sehingga bunda bisa membuat perubahan di masyarakat diawali dari rasa emphaty, membuat sebuah usaha yang berkelanjutan diawali dengan menemukan passion dan menjadi orang yang merdeka menentukan nasib hidupnya sendiri.

Hal ini akan membuat kita bisa menyelesaikan permasalahan sosial di sekitar kita dengan kemampuan enterpreneur yang kita miliki. Sehingga untuk melakukan perubahan tidak perlu menunggu dana dari luar, tapi cukup tekad kuat dari dalam.

Mulailah dari yg sederhana, lihat diri kita, apa permasalahan yg kita hadapi selama ini, apabila kita bisa menyelesaikan permasalahan kita, dan membagikan sebuah solusi, bisa jadi ini menjawab permasalahan yg dihadapi oleh orang lain. Karena mungkin banyak di luar sana yg memiliki permasalahan yg sama dengan kita.

Setelah selesai dengan permasalahan kita sendiri, baru keluar melihat isu sosial yg ada di sekitar kita.

***
Bismillaah, semoga Allah mudahkan dan mengizinkan dalam menjalankan tugas-tugas ini. Bukan sekadar tugas yang tertulis, melainkan sebuah wujud nyata. Aamiin...
Salam Ibu Pembelajar

Basmah Thariq / Ummu Asma'


[ Read More ]

17 Maret 2017

NHW 08: Misi Hidup dan Produktivitas

Posted by Basmah Thariq at 15.36.00 0 comments
Bismillaahirrahmaanirrahiim…


Alhamdulillaah, masih bisa stay di kelas Matrikulasi di pekan ke-8. Ketika awal-awalnya hanya menerka-nerka tentang ‘isi’ dari matrikulasi tersebut. In syaa Allah dengan modal menerka-nerka, sambil menyelami materi tiap pekan dan mengupayakan dalam pengaplikasian dalam kehidupan sehari-hari lebih mengarahkan saya ke arah mana produktivitas tersebut.

Melirik pada bakat dan passion yang memudahkan saya dalam menjalankan misi hidup yang selaras dengan perjalanan produktivitas. Dalam Nice Homework ke-8, diminta kembali untuk melihat dan mengambil salah satu dari ranah aktivitas yang telah ditulis pada Nice Homework ke-7, kuadran SUKA dan Bisa. Dalam hal ini, saya senang pada aktivitas rumahan; mendesain dan melakukan aktivitas bersama anak (belajar dan bermain).

“BE DO HAVE” di bawah ini:

BE
Fitrahnya seornag perempuan. Ibu, menjadi sekolah pertama dan utama bagi anak-anaknya. Mereka belajar lewat apa yang mereka lihat, dengar, dan rasakan. Mereka belajar dari apa yang seorang ibu mereka ucapkan dan lakukan.

DO
Belajar dari sumber yang shahih. Al Qur’an dan Sunnah. Parenting Nabawiyyah, satu di antaranya yang menguatkan saya dalam perjalanan produktivitassaya. Sebab teladan ada pada sosok Rasulullaah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, bukan pada teori-teori lain yang dikemukakan oleh orang barat pada umumnya dalam melahirkan generasi rabbani, in syaa Allah.

HAVE
Alhamdulillah, dengan kekuatan yang saya miliki, sebagai educator, designer, dan server yang cukup mendominasi menjadi komitmen awal dan dukungan dari suami dalam menjalankan aktivitas bersama anak, in syaa Allah.


3 Aspek Dimensi Waktu
Lifetime Purpose
Dalam kurun waku kehidupan saya, in syaa Allah ingin menjadi seorang khalifah yang bisa memainkan peran sesuai kadar dan fitrah sebagai perempuan. Menjadi ibu professional, istri yang shalehah, dan anak yang berbakti kepada orangtua, In syaa Allah. Walaupun dalam hal tersebut tidak semudah yang dituliskan. Namun, semoga cita-cita ini bisa diwujudkan. Allaahumma Aamiin..

Strategic Plan
Dalam kurun 5-10 tahun, jika Allah menghendaki, ingin bersama suami menciptakan suasana belajar dan lingkungan yang kondusif untuk anak-anak. Bisa melahirkan generasi rabbani yang hafizh/hafizhah, dan shaleh/shalehah.

New Year Resolution
Dalam kurun satu tahun, berharap bisa fokus dalam aktivitas anak baik pada belajar maupun bermain anak-anak. Bersabar dan bisa menjadi teladan bagi anak-anak, mengenyahkan rasa malas dan egois dalam diri. Seiring dengan itu pula, saya bisa melahirkan sebuah buku dengan harapan besar bisa memotivasi saya dan orang lain dalam mendampingi dan mendidik anak-anak.

Bismillaah...
Mulailah dengan PERUBAHAN, karena pilihannya hanya satu BERUBAH atau KALAH


Salam Ibu Pembelajar



Basmah Thariq / Ummu Asma'



[ Read More ]

11 Maret 2017

NHW 07: Tahapan Menuju Bunda Produktif

Posted by Basmah Thariq at 22.05.00 0 comments
Bismillaahirrahmaanirrahiim...
Alhamdulillaah, telah memasuki pekan ke7. Sejauh ini saya senang sesuatu yang bisa mendukung 'kinerja' saya dalam hal bakat. Dan pada kesempatan ini, Nice Homework-nya diarahkan untuk mengisi di temubakat.com

'Alaa kulli haal, ketika baik itu segala anugerah dari Allah. Dan segala kekurangan yang buruk tentunya menjadi bahan introspeksi. Menyempurnakan dengan memaksimalkan potensi yang baik, yang menjadi anugerah dari Allah ta'ala. Tentunya, segalanya diupayakan dengan kesungguhan dan berbekalkan iman, ilmu, dan ihsan.
Berikut hasil dari temubakat.com yang telah saya ikuti..

Deskripsi singkat tentang hasil dari temubakat.com


Salam Ibu Pembelajar



Basmah Thariq / Ummu Asma'



[ Read More ]

3 Maret 2017

NHW 06: Menjadi Manajer Keluarga yang Handal

Posted by Basmah Thariq at 17.53.00 0 comments
Bismillaahirrahmaanirrahiim…

Ada hal-hal yang tidak pernah terlintas dalam benak atau belum terpelajari di kehidupan sebelum menikah. Namun tidak ada kata terlambat untuk belajar, mengambil hikmah dan sisi terbaik dari setiap peristiwa.

Membelajarkan diri, melalui banyak pengalaman yang bisa dipetik, terutama dari seorang ibu saya yang masyaa Allah begitu mandiri dan telaten dalam mengemban tugas sebagai ibu rumah tangga. Tak bermodalkan ijazah berjenjang pendidikan tinggi. Namun bagi saya, beliau adalah sosok yang bisa menjadi teladan, mampu me-manage dengan baik. Yes, she is my Mom. My first teacher. Barakallaahu fiiha.

Di Nice Homework kali ini berjudul Menjadi Manajer Keluarga yang Handal. Berbekal dari ibu, saya (sedang berusaha) membentuk pola di dalam keluarga untuk tumbuh dan berkembang dari manajemen yang sedang saya upayakan. Tentunya setelah terjadi kesepakatan dan keputusan  bersama suami akan seperti apa rumah tangga ini.

Di Matrikulasi IIP 6, terdapat prinsip dalam mengelola aktivitas, yaitu: Put First Things FirstOne Bite at a Time, and Delegting.

Hal ini berarti ada tugas saya berusaha mendesain cara rumah dikelola, mendesain cara memfasilitasi anak agar mandiri, mengerjakan apa yang menjadi prioritas, dan membentuk hometeam bersama suami dan anak-anak.

Alhamdulillah, suami sangat supportif. Ia paham dan mendukung kegiatan yang bisa meng-upgrade saya untuk terus berproses menjadi pribadi, istri, dan ibu yang baik, in syaa Allah. Mengingat kami tidak memiliki ART (asisten rumah tangga). Maka ada beberapa tugas domestik yang ia handle dengan senang hati. Misal, untuk wilayah pekarangan rumah dan sekitarnya ia yang rutin lakukan dengan melibatkan anak-anak. Ia yang berbelanja ke pasar, ia pula yang rutin mencuci popok kain anak-anak, dan menemani aktivitas anak di pagi hari sampai ia akan berangkat kerja.

Sebagai penganut kaum multitasking, saya mengambil bagian pada aktivitas memasak, mencuci pakaian, menjemur, melipat, dan menyetrika. Sebab, beberapa aktivitas bisa dilakukan dalam satu waktu. Alhamdulillah...

Adapun pekerjaan rumah yang sedang saya delegasikan kepada dou-A Hafizhah kami, Asma’ dan ‘Aisyah adalah merapikan buku dan mainnya. Bahkan dou-A Hafizhah kami mulai menyapu sesuai kemampuannya tanpa dipinta. Hal itu sangat berarti bagi saya. Saya dan suami berkeinginan agar dou-A Hafizhah kelak menjadi anak-anak yang mandiri, menyadari tugas-tugas tanpa diperintah.

Itulah sebabnya, ketika saya memasak, mencuci pakaian atau piring, menjemur dan melipat baju, serta menyetrika, saya cenderung membiarkan dan melibatkan dou-A Hafizhah. Mengingat usia masih di bawah 4 tahun, maka saya mengizinkan meski sebatas melihat-lihat dan memperkenalkan apa yang sedang saya lakukan. Tentunya, kelekatan anak-anak di bawah usia 4 tahun yang masih mendominasi, sehingga kemanapun saya sebagai umminya melangkah, tentu ada dou-A Hafizhah yang akan selalu mengikuti.

*

Dan ini Nice Homework di pekan ke-6 pada kelas Matrikulasi:

Tuliskan 3 aktivitas yang paling penting, dan 3 aktivitas yang paling tidak penting!
Awalnya saya menganggap semua penting, tapi mencoba memilah yang penting dan yang tidak penting
Tiga aktivitas paling penting di rumah adalah: 
  1. Ibadah (Shalat fardhu dan tilawah AlQur’an)
  2. Melayani kebutuhan suami dan mendampingi aktivitas dou-A Hafizhah
  3. Belajar (Membaca, menulis, dan menyimak kajian)
Tiga aktivitas paling tidak penting adalah:
  1. Mengecek gadget dan stalking di Social Media
  2. Membuat kegiatan secara tak terduga untuk mengisi waktu (tetiba ingin menjahit, ingin membuat prakarya, mem-permak barang-barang yang kemungkinan masih digunakan, dll padahal masih ada kegiatan domestik yang belum terselesaikan)

Waktu anda selama ini habis untuk kegiatan yang mana?
Sejauh ini baik aktivitas penting maupun (yang dianggap) tidak penting, sama-sama menyita waktu. Namun melihat dari sisi produktiviasnya mungkin masih kurang optimal.

Jadikan 3 aktivitas penting menjadi aktivitas dinamis sehari-hari untuk memperbanyak jam terbang peran hidup anda, tengok NHW sebelumnya ya, agar selaras.
In syaa Allah, sedang mengoptimalkan pada aktivitas penting. Terutama fokus pada aktivitas anak-anak yang berpeluang melakukan aktivitas “multitasking”.

Kemudian kumpulkan aktivitas rutin menjadi satu waktu, berikan “kandang waktu”, dan patuhi cut off time.
Saya memberikan warna kuning pada kolom di amal yaumi. Di sana, ada waktu yang sangat kondusif dalam melakukan dan menyelesaikan aktivitas-aktivitas tsb. Meski bagi saya sifatnya fleksibel. Namun sejauh ini menjadi kegiatan rutin saya dan ‘alaa bi idznillah, bisa saya lakukan selama ini. Alhamdulillah..

Jangan ijinkan agenda yang tidak terencana memenuhi jadwal waktu harian anda.
(Beraaat instruksinya. Tapi in syaa Allah..) Mengingat saya sedang meminimalisir (sebatas menerima telpon atau menelpon bila ada keperluan) dan bahkan puasa gadget di pagi sampai dou-A Hafizhah tidur malam. Karena gadget bagi saya meski memberikan manfaat, namun tak jarang memberikan mudharat (kesia-siaan) yang cenderung membuat saya secara pribadi kurang fokus dalam menyelesaikan amal yaumi. Semoga saya bisa istiqamah
Setelah tahap di atas selesai anda tentukan. Buatlah jadwal harian yang paling mudah anda kerjakan.

Amati selama satu minggu pertama, apakah terlaksana dengan baik? Kalau tidak segera revisi, kalau baik, lanjutkan sampai dengan 3 bulan.
Bismillaah.. In syaa Allah..
***
Alhamdulillaah... Semoga dengan menjadwalkan aktivitas/amal yaumi bisa mengatur batasan-batasan untuk mendisiplinkan diri agar bisa menjadikan hari-hari ke depan lebih produktif. Bismillaah…

Salam Ibu Pembelajar


Basmah Thariq / Ummu Asma'

[ Read More ]
 

Bianglala Basmah Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea